Selasa, 14 Maret 2023

Ulasan Metro Keluaran

Games Metro Exodus




HIGHLIGHT

-Tanggal rilis Metro Exodus adalah 15 Februari

-Itu diatur di Rusia pasca-apokaliptik

-Itu berdasarkan novel karya Dmitry Glukhovsky


Metro Exodus adalah penembak orang pertama pasca-apokaliptik untuk PS4, Xbox One, dan Windows PC. Ini adalah sekuel Metro: Last Light tahun 2013 dan game ketiga dalam seri ini, yang pertama adalah Metro 2033 tahun 2010. Seperti dua game pertama, Metro Exodus didasarkan pada novel karya penulis Rusia Dmitry Glukhovsky dan menjadikan Anda sebagai Artyom. . Dia adalah Ranger of the Spartan Order, sekelompok prajurit elit yang menjaga sistem metro Moskow, tempat populasi manusia yang bertahan hidup setelah perang nuklir yang menghancurkan. Metro Exodus membuat Anda dan pasukan Anda melarikan diri dari kungkungan Moskow bawah tanah yang bobrok untuk kehidupan baru di permukaan.


Terlepas dari garis keturunan dan inspirasinya, Anda tidak perlu memiliki pengetahuan sebelumnya tentang game sebelumnya atau buku untuk memahami peristiwa Metro Exodus. Kecuali satu atau dua kedipan dan Anda lewatkan ke Metro 2033 dan Last Light, Metro Exodus adalah entri ketiga yang secara mengejutkan dapat diakses dari sudut pandang cerita. Ini membantu bahwa ada kodeks dalam game yang menjelaskan dengan baik berbagai karakter dan motifnya jika Anda mencari konteks tambahan. Bahkan jika Anda tidak memeriksanya, Metro Exodus sangat mudah untuk dimainkan. Kingdom Hearts 3 ini bukan.


Ceritanya tentang Artyom dan krunya mencari sebidang tanah untuk memulai koloni setelah mencuri kereta fungsional yang dikenal sebagai Arora. Ini adalah dunia yang tidak bersahabat yang dipenuhi dengan bandit, kanibal, kultus, dan tentu saja banyak sekali monster. Tanpa banyak memanjakan, ada beberapa hadiah mati tentang bagaimana beberapa aspek dari plot dimainkan, tetapi itu tetap menarik berkat karakternya seperti pemimpin regu Miller yang tangguh seperti paku meskipun mudah tertipu dan mekanik Krest yang bijak. .




Dalam hal gameplay, Anda akan menjelajahi berbagai lingkungan mulai dari permukiman bersalju di sepanjang Sungai Volga, bunker bawah tanah, dan gurun Kaspia. Sepanjang jalan, Anda akan menembak mati banyak musuh mulai dari mutan super kuat hingga bandit lemah dengan sejumlah senjata unik. Ini termasuk senapan pneumatik yang menembakkan bola baja untuk headshots dengan tepat dan senapan yang dapat dilengkapi dengan empat barel, mengurangi bermacam-macam musuh dalam permainan menjadi kabut darah.


Gunplay di Metro Exodus cukup memuaskan dengan setiap jenis rifle, shotgun, pistol, dan crossbow memiliki bobot dan recoil tersendiri. Favorit pribadi kami adalah A-shot — senapan berbentuk pistol yang memberikan kerusakan besar dari jarak dekat. Seiring waktu senjata akan macet atau rusak, memaksa Anda untuk membersihkannya secara teratur. Ini adalah peninggalan dari game sebelumnya tetapi tidak banyak menghilangkan kesenangan membidik untuk menembak dan cocok dengan dunia game di mana ada lebih banyak mutan dan monster daripada orang atau peralatan yang sebenarnya digunakan oleh manusia.


Sementara pengembang 4A Games telah berupaya keras untuk senjata Kembarjitu Metro Exodus, ia juga telah menciptakan dunia game di mana stealth adalah opsi yang layak. Sebagian besar aksi terjadi di permukaan Rusia pasca-apokaliptik daripada terowongan bawah tanahnya yang membuat perubahan yang menyegarkan.




Bagian-bagian tertentu, seperti pelabuhan yang dijaga oleh tentara bayaran atau gereja pemujaan memungkinkan Anda untuk tetap berada di bayang-bayang, menggunakan pengalih perhatian seperti kaleng kosong atau senjata diam seperti melempar pisau untuk bertahan. Meskipun Metro Exodus tidak terlalu mengandalkan konsep seperti yang dikatakan Deus Ex: Mankind Divided or Dishonored 2 yang dapat diselesaikan tanpa terlihat oleh musuh, levelnya yang luas memungkinkan Anda menghindari pertempuran jika Anda mau.


Bug Pada Metro Exodus


Momen-momen tertentu, seperti menyelamatkan atau membunuh musuh manusia yang memohon untuk hidup mereka juga menentukan bagaimana cerita itu dimainkan. Semua tambahan ini menghasilkan sebuah game yang sangat halus dan bernuansa, jauh dari Metro 2033 yang dikenal karena gameplaynya yang jauh dari mulus dan banyak bug.


Berbicara tentang bug, sebagian besar Metro Exodus berjalan dengan baik di Xbox One X kami. Kecuali satu crash di awal, 20 jam ganjil kami dengan game ini secara mengejutkan stabil.


Secara visual, Metro Exodus terlihat memukau. Bagian yang menonjol termasuk halaman kereta yang dihuni oleh ikan mutan raksasa dan Gurun Kaspia yang rawan badai pasir yang menyerupai Mad Max dengan gerombolan bandit dan monster. Ini adalah permainan yang tampak hebat di Xbox One X terus menerus dan membuat kami bertanya-tanya seberapa jauh lebih baik tampilannya pada perangkat keras PC yang lebih kuat.




Yang mengatakan, kurangnya pilihan seperti bisa memilih antara frame rate yang lebih tinggi dan resolusi yang lebih tinggi membingungkan. Terlebih lagi pada kesempatan langka di mana frekuensi gambar game mengalami penurunan kecil namun nyata dalam pertempurannya yang lebih sibuk dengan efek seperti hadirnya api dan uap. Metro Exodus juga melawan tren yang ditetapkan oleh penembak orang pertama kontemporer di konsol dengan tidak menyertakan penggeser FOV (bidang pandang) juga. Kelalaian ini aneh jika Anda menganggap bahwa hal itu dapat memungkinkan pengalaman yang lebih baik.


Meskipun demikian, Metro Exodus adalah tontonan pasca-apokaliptik yang indah di dunia yang berbahaya namun menarik. Kecuali kelalaian teknisnya di konsol, tidak ada alasan untuk melewatkan salah satu penembak yang lebih menghibur dalam ingatan baru-baru ini.


Pro

Stealth adalah opsi yang layak

Senjata terasa hebat

Karakter yang menarik


Kontra

Penurunan frekuensi gambar kecil

Kurangnya opsi visual di konsol

Peringkat (dari 10): 9

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Baldur's Gate III Akan Hadir di Xbox Tahun Ini, tetapi Tidak Ada Co-Op Layar Terpisah di Xbox Series S

Baldur's Gate III Akan Hadir di Xbox Tahun Ini Larian Studios kesulitan mempertahankan fitur tersebut di konsol Xbox Series S, karena ma...